Misteri Penghuni Kamar 07


Seperti biasa hari ahad Ziya cuman diem di kosan, sesekali bisa keluar sih buat ketemu orang (kalo di butuhin). Kosan bener-bener sepi, gimana nggak sepi coba? hari libur pan wkwkwk
Ditengah kegalauan yang melanda, kosan sesepi ini daan.... lampu kosan mati pula berasa komplit sudah^^

Tapi, sebenernya Ziya nggak sendiri. Kamar no 7 masih ada penghuninya dan dia emang selalu ada di kosan, cuman pintu kamar sama jendelanya nggak pernah di buka. Seisi kosan cuman bisa liat dia kalo mau jemur pakaian, ngangkat jemuran sama kalo mau ke kampus aja. Orangnya emang aneh, jarang ngomong bahkan belum pernah deh bercengkrama sama kita sama sekali. Kalo kebetulan lewat juga nggak pernah senyum apalagi nyapa bilang punte etc. Nggak heran deh kalo dia dapet julukan si Tungi.

Udah dua hari dia nggak keluar kamar, kemaren udah ketok-ketok ya.. kaya biasa nggak di jawab dan nggak di buka. Tapi tadi sore bener-bener penasaran takutnya sih dia belom makan, kan repot. Alhasil dalam kondisi galau Ziya putuskan buat gegedor pintunya berkali-kali sampe dia bosen wkwkw

Karena Ziya berisik terus akhirnya dia bukain pintu, tanpa basa basi Ziya masuk sambil bawa piring dan bawa makanan sekantong kresek gede. Maklum stress membuat perempuan makan buanyaks hahaha. SKSD Ziya udah biasa sih kaya gitu, alhamdulillah akhirnya bisa bercengkrama sama dia. Padahal udah 1 th loh dia sekosan sama Ziya tapi ini first time banget buat kita.

Sifatnya yang suka dibilang anti sosial dan dapet julukan si tungi bahkan kerap dijadikan bahan gunjingan orang, kini Ziya tau kenapa. Rupanya dia tak pede gabung dengan kita lantaran fisiknya yang tak sesempurna kita, dia juga tak punya uang seperti kita krn bapaknya kena penyakit dan harus bolak balik rs. Uangnya hanya cukup untuk bayar kosan dan makan seadanya kadang dia juga cuman makan nasi putih karena uang yang nggak cukup.



Dia juga bilang lebih nyaman sendiri karena dengan menyendiri setidaknya dia tak akan mendengar ucapan-ucapan orang tentang kekurangannya, dia juga tidak akan menangis terlalu banyak dan tentu saja nggak akan ketemu orang-orang munafik katanya.


Seharian tadi Ziya dengerin keluh kesahnya ampe dia nangis. Ziya bilang ke dia baik buruknya kita tetap saja orang akan ngomongin kita. Masalah fisik? kenapa harus malu? Allah yang ciptain kita, kalopun mereka menghina biarlah itu menjadi urusan dia dengan Allah. Krn tugas kita cuman satu TAAT. Apa menyendiri seperti ini bentuk ketaatan kepada-Nya? enggak, justru dengan bersikap anti sosial seperti ini malah menunjukan ketidak syukuran, protesan sama Allah padahal kita nggak punya hak protes komo ngeluh. Semoga dia bisa berbaur sebagaimana mestinya dan Ziya harap temen-temen di luaran sana juga belajar buat peka sama orang lain. Karena bisa jadi ketidak pekaan kita, prasangka buruk kita, ucapan kita dan tindak tanduk kita menyakiti orang lain hingga dia berada dalam keterpurukan.

Note
Jika kita tau keadaan seseorang yang sebenarnya, maka kita akan menyesal karena terlalu cepat menghakiminya.
This entry was posted in